Sesuatu Tentang Pompa Hidrolik

Pompa hidrolik, yang merupakan pompa air yang menggunakan energi kinetik dari air yang mengalir untuk memaksa sebagian kecil air itu ke reservoir di tingkat yang lebih tinggi, adalah perangkat mekanis yang digunakan untuk memindahkan cairan dalam sistem hidrolik.

Ini terutama dapat dibagi menjadi hidrostatik dan hidrodinamik. Yang pertama adalah jenis pompa perpindahan positif. Dibedakan dengan pompa hidrostatik, yang terakhir dapat berupa perpindahan tetap, di mana perpindahan tidak dapat diatur. Pada saat yang sama, pompa hidrodinamik memiliki konstruksi yang lebih rumit yang memungkinkan perpindahan disesuaikan dengan kebutuhan khusus oleh pengguna.

Bagaimana cara kerja pompa hidrolik? Ia bekerja berdasarkan Hukum Pascal yang menyatakan “Tekanan, dalam cairan hidrolik statis dalam sistem tertutup di mana-mana sama”. Umumnya, dalam pompa hidrolik, air atau cairan lain bertekanan tinggi dan dipindahkan melalui berbagai motor dan silinder. Untuk mengontrol cairan berbagai katup, selang dan tabung memblokir atau membubarkan cairan menciptakan tekanan dan kekuatan tanpa memerlukan sumber daya eksternal. Dengan menggunakan energi kinetik (energi molekuler) air/cairan untuk menggerakkan pompa, tidak diperlukan listrik. Dan menurut hukum, jika Anda meningkatkan tekanan di satu area sistem, itu meningkat di seluruh sistem.

Tentu saja, seperti banyak jenis pompa lainnya, pompa hidrolik juga memiliki berbagai aplikasi. Penerapannya dapat diringkas sebagai transfer dan sirkulasi cairan dalam industri ringan dan irigasi pertanian dan peningkatan tekanan. Dan juga dapat diterapkan sistem pendingin timah dan sistem pendingin udara.

Dan dalam aplikasi sehari-hari, terutama pada instalasi yuken piston pump a37 hidrolik, satu pompa dapat melayani lebih banyak silinder dan motor. Namun, masalah yang menyertainya adalah bahwa dalam hal ini diperlukan sistem tekanan konstan dan sistem selalu membutuhkan daya penuh. Cara yang lebih ekonomis untuk mengatasi masalah ini adalah dengan memberikan masing-masing silinder dan motor pompanya sendiri.

Pompa hidrolik termasuk pompa roda gigi, pompa ulir, pompa sumbu bengkok, pompa peristaltik, dan sebagainya. Semua jenis pompa yang berbeda ini memiliki banyak fitur umum. Kebanyakan dari mereka dirancang untuk menjadi ideal untuk pasokan air, irigasi, penggunaan komersial dan industri. Selain itu, sebagian besar terbuat dari besi tuang dan kuningan. Mengambil pompa roda gigi sebagai contoh, ini adalah yang paling umum di mana tekanan dapat tetap rendah dalam sistem sederhana. Mereka sederhana, andal, dan tidak terlalu sensitif terhadap kotoran.

A note to our visitors

This website has updated its privacy policy in compliance with changes to European Union data protection law, for all members globally. We’ve also updated our Privacy Policy to give you more information about your rights and responsibilities with respect to your privacy and personal information. Please read this to review the updates about which cookies we use and what information we collect on our site. By continuing to use this site, you are agreeing to our updated privacy policy.